Selasa, 31 Ogos 2010

BERDOA DAN BERUSAHALAH , SEMUGA KITA MEMPEROLEHI KEBERKATAN LAILATU QADR


Di antara perkara yang perlu diimani dalam perkara berkaitan Lailatul Qadr ialah:

1. Al-Qur'an diturunkan pada malam Lailatul Qadr.

2. Lailatul Qadr lebih baik daripada seribu bulan yang membawa maksud bahawa setiap amalan yang termakbul pada malam itu samalah dengan amalan yang setara dengannya sebanyak amalan seribu bulan.(83 tahun 4 bulan)

3. Para Malaikat dan roh diturunkan pada malam tersebut.

4. Sejahtera malam itu hingga terbit fajar (masuknya waktu Subuh).

5. Ibadah yang jujur, ikhlas, konsisten, iltizam dan khusyuk pada sebarang masa. (Banyakkan berdo'a, bermunajat, berikhtikaf di masjid, solat tahajjud, berzikir- tahlil, tahmid dan takbir, berselawat dan membaca al-Qur'an)

6. Tiada tanda-tanda fizikal yang dijelaskan oleh nas.
(Ulama ada menyatakan malam itu suasannya hening dan damai. Hati kita merasai tenteram dan bahagia kerana keberkatan malam tersebut dan pada waktu siang kelihatan ada nur diwajah yg menikmati malam lailatul Qadr)

Kenapa Lailatul Qadr Dipilih Ianya Berlaku Pada 10 Malam Terakhir?

Inilah kebijaksanaan Allah s.w.t. Setelah 20 hari berpuasa, manusia sudah mempunyai kekuatan tahap kerohanian dan tingkat kesedaran yang tinggi serta momentum yang diperlukan untuk mempertingkatkan ”gear tertinggi” dalam amalannya. Malaikat turun pada malam tersebut sehingga terdorong orang Mukmin melakukan ibadah dengan izin Allah s.w.t. dan merasai sejahtera dan selesa hingga pagi.

Persiapan menghadapi malam Al-Qadr ialah selama 10 hari sebab ia berlaku pada 10malam terakhir Ramadan, bukannya sehari dua. Pastinya Allah akan menganugerahkan malam Al-Qadr pada mereka yang bersedia untuk 10 malam dan bukan hanya untuk semalam dua sahaja. Inilah falsafah Lailatul Qadr iaitu kita perlukan dalam kehidupan ketika persiapan yang teliti tanpa membenarkan ruang-ruang kerugian untuk mendapatkan kerahmatan dan keredhaan Allah s.w.t. Adapun ketentuan malam Al-Qadr itu pada malam-malam ganjil adalah untuk tidak terlalu memenatkan kita beribadah berterusan pada 10 malam terakhir kerana ada keselangselian. Allah pastinya menganugerahkannya pada orang yang ikhlas.

Apakah Amalan Pada Malam Lailatul Qadr?

Amalan yang mesti dilakukan pada malamnya ialah memperbanyakkan ibadah, membaca Al-Quran, beriktikaf dan berdo'a.

Aisyah juga pernah bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam: “Wahai Rasulullah, bagaimana pendapat tuan jika aku mengetahui waktu lailatul Qadr, apa yang aku ucapkan di malam itu?” Baginda  menjawab: “Ucapkanlah: Allaahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘annii  (Wahai Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf, Engkau suka memaafkan, maka maafkanlah daku).”
(HR. Ibnu Majah dan at-Tirmidzi dengan sanad yang shahih)

اللهم انك عفو تحب العفو فعف عني


Do'a lain yang baginda baca ialah seperti berikut yang bermaksud:" Wahai Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami kebajikan di dunia dan kebajikan di akhirat, dan peliharalah kebajikan di dunia dan kebajikan di akhirat, dan peliharalah kami dan siksa Neraka "(Surah Al-Baqarah ayat 201).


Tanda-tandanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah memberitahukan tanda-tanda Lailatul Qadr di dalam beberapa hadisnya, antara lain:
Dari Abu Hurairah dia berkata: “Kami memperbincangkan Lailatul Qadr di sisi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, lalu baginda bersabda: ”Siapa diantara kalian yang mengingat ketika bulan muncul, yang bulan itu seperti separuh piring”.
(HSR. Muslim)

Ubay bin Ka’b berkata: “Demi Allah, sesungguhnya aku mengetahui bila Lailatul Qadr itu, iaitu malam yang kami diperintahkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam untuk solat padanya. Iaitu malam yang esok paginya (adalah hari ke) dua puluh tujuh. Adapun tandanya adalah matahari akan terbit pada pagi harinya dalam keadaan putih tidak menyilaukan.”
(HSR. Muslim no. 762, Tirmidzi, Abu Dawud, al-Humaidi dan lainnya).

Ibnu Abbas berkata: “Lailatul Qadr adalah malam yang lembut, sedang, tidak panas, tidak dingin; matahari akan terbit pada pagi harinya dalam keadaan lembut, merah“.
(HR. at-Thayalisi 349, Ibnu Khuzaimah dan al-Bazzar dengan sanad yang hasan) 

Kenapakah malam Lailatul Qadar menjadi rahsia? 

Terdapat kisah pertengkaran dua orang sahabat Nabi s.a.w.

Dan memang ilmu tentang hal tersebut telah diambil oleh Allah daripada Nabi gara-gara kesalahan (iaitu pertengkaran) yang dilakukan oleh dua lelaki di antara umat baginda. 

‘Ubadah bin as-Shamit berkata: “Bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam keluar akan memberitahukan tentang Lailatul Qadr, lalu ada dua lelaki di antara kaum muslimin bertengkar maka baginda bersabda: “Sesungguhnya aku keluar untuk memberitahukan kalian tentang Lailatul Qadr. Tetapi sesungguhnya si Fulan dan si Fulan bertengkar sehingga diangkatlah (ilmu tentang waktu Lailatul Qadr). Namun mudah-mudahan hal itu lebih baik bagi kalian. Carilah Lailatul Qadr pada malam tujuh, sembilan dan lima (yang terakhir).”
(HR. al-Bukhari).

Akhirkata marilah kita bersama-sama hidupkan malam-malam sepuluh terakhir ini dengan hati yang khusyuk dan tawaduk. Sibukkanlah hati dan fikiran kita dengan ibadah dan hubungan hati kita dengan Allah s.w.t. Jangan dipersia-siakan malam yang penuh berkat ini. Masa untuk membeli belah dan  persiapan hari raya gunakanlah waktu siang hari dan jangan di ganggu waktu malam hari kerana masa berharga ini tak akan di dapati dan tak boleh digantikan lagi,  ianya datang setahun sekali dan masa yang berlalu tak akan ada penggantinya. Inilah masa untuk kita buat pelaburan untuk saham akhirat. Pelaburan ini tak perlukan wang ringgit tetapi ianya memerlukan masa dan hati yang cekal dan azam yang tinggi.

Sesuatu yang berharga tak mungkin boleh kita perolehi dengan usaha sambil lewa, oleh itu berusahalah semaksima mungkin, berdo'alah dengan bersungguh-sungguh hingga mampu mengalirkan air mata penyesalan. Solatlah dengan khusyuk seolah-olah kalian melihat Allah, jika kita belum sampai ketahap itu maka yakinlah Allah sedang melihat apa yang kita kerjakan.

Dipetik dan diedit semula dr tulisan Abu Bakar Basyer..

Isnin, 23 Ogos 2010

Empat Golongan Lelaki yang bakal Masuk Neraka Sebab Wanita

Perempuan merupakan penyumbang yang paling besar menyebabkan lelaki masuk ke dalam Neraka Allah, Banyak lelaki yang terjebak ke dalam maksiat kerana perhiasan wanita, terutama pada zaman sekarang terlalu ramai perempuan yang mendedahkan aurat mereka sehingga menyebabkan berlakunya maksiat dan sebagainya. Perempuan yang tidak mempunyai kesedaran agama adalah diibaratkan sepertimana anak panah syaitan yang sentiasa memanah lelaki-lelaki sehingga berlakunya perkara maksiat. Contohnya di sebuah kedai kereta itu mempunyai gadis seksi, mesti ramai lelaki yang akan mengunjungi kedai keretanya bukan kerana mahu membeli kereta, tetapi nak tengok perempuan seksi. Firman Allah yang bermaksud “Jangan hampiri zina”. Frman Allah yang bermaksud lagi : "Hai anak adam peliharalah diri kamu serta ahlimu dari api neraka, dimana bahan pembakaranya ialah manusia dan batu-batu ... "



Terdapat empat golongan lelaki yang ditarik ke Neraka disebabkan wanita, sepertimana di bawah ini :


1. Ayah, Apabila seseorang yang bergelar ayah tidak memperdulikan anak-anak perempuannya di dunia. Dia tidak memberikan segala keperluan agama seperti mengajar solat, mengaji dan sebagainya. Dia membiarkan anak-anak perempuannya tidak menutup aurat.....tidak cukup kalau dengan hanya memberi kemewahan dunia sahaja maka dia akan ditarik oleh anaknya.

2. Suami, Apabila seorang suami tidak memperdulikan tindak tanduk isterinya. Bergaul bebas di pejabat, memperhiaskan diri bukan untuk suami tapi untuk pandangan kaum lelaki yang bukan mahram, apabila suami mendiam diri...walaupun dia seorang alim (solat tidak tangguh, puasa tidak tinggal) maka dia akan ditarik oleh isterinya.

3. Abang, Apabila ayahnya sudah tiada, tanggungjawab menjaga maruah wanita jatuh ke pula abang-abangnya jikalau mereka hanya mementing keluarganya sahaja dan adik perempuannya dibiar melencong dari ajaran Islam.... tunggulah tarikan adiknya di akhirat.

4. Anak Lelaki, Apabila seorang anak tidak menasihati seorang ibu perihal kelakuan yang haram dari Islam, maka anak itu akan disoal dan dipertangungjawabkan di akhirat kelak nantikan tarikan ibunya.

Empat golongan inilah yang akan masuk ke neraka Allah disebabkan oleh wanita..Ayuh mari bermuhasabah diri wahai sahabatku(lelaki).Mudah-mudahan tidak termasuk dari kalangan 4 golongan berkenaan.Dan kaum wanita beringatlah,semuga kita bukan antara yg menarik lelaki kelubang neraka.

Syukran Putera Nazri
23/8/2010
11.39 mlm

Ahad, 22 Ogos 2010

CINTA HAKIKI

ku mencari cinta hakiki

keranan-Nya cinta dicari

dunia menipu mrnghindar diri

ambil sekadarnya tidak melebihi

agar tidak karam kapal dikemudi

beratnya tanggungjawab tak terpenuhi

tenanglah diri redha apa yg diberi

cinta dunia akan takut mati

cinta manusia ditinggal pergi

cinta yang Esa mendorong diri

berusaha keras apa yg patut dipenuhi

bekalan dikumpul raga iman diisi

bila sampai masa bertemu Ilahi

tenang hati wajah berseri

soalan sedikit loloslah diri

tak tunggu lama syurga terngaga menanti

terimalah insan dhoif ini

wahai pencipta cinta dihati

9.30 malam
22/8/2010

Selasa, 17 Ogos 2010

Ahli Sufi: HASAN AL-BASARI


Hasan al-basari biasa menulis pada pakainnya dosa yang telah dilakukan.Beliau selalu melihat tulisan itu dan akan menangis tersedu-sedu , kadangkalanya hingga tidak sedarkan diri.

Hasan al-Basari sangat merendah diri sehingga menganggap dirinya lebih hina daripada segala yang lain.Beliau pernah berkata tatkala melihat seekor anjing ."Ya Allah! demi anjing yang baik itu ,terimalah aku sebagai hamba-MU."

Suatu ketika Hasan melihat seorang lelaki terperangkap disatu kawasan yang berlumpur , beliau menegur lelaki itu agar berhati-hati,jangan sampai lemas dan tenggelam . Jawab lelaki itu,"Jika aku tenggelam aku seorang sahaja yang menderita.Jika tuan jatuh ,semua pengikut tuan akan tenggelam sama."

ADA APA DENGAN CINTA KAUM SUFI ?



Sebelum kita membahas masalah syubhat tasauf alangkah baiknya kita mengenal apa itu tasauf. Kerana pengenalan terhadap subjek yang kita bahas adalah sangat menentukan hasil dari pembahasan. Oleh kerana itu penulis mulai tulisan ini dengan pengenalan terhadap tasauf.

Tasauf secara umum adalah kecenderungan spiritual/kerohanian yang alami dan ada pada diri manusia sejak zaman dulu, yang dasarnya adalah zuhud fi el-dunia dan puncaknya adalah el-wushul bi el-mala’il a’la. Dilihat secara umum tasauf tidak hanya ada pada agama Islam tapi Yahudi dan Nasrani juga mempunyai tasauf, yang tentunya istilah mereka berbeza dengan istilah yang kita pakai.

Tasauf secara lughawi, para ulama’ berbeza pendapat tentang hal itu. Ada yang berpendapat dari shuf (bulu), ada yang bilang dari shafa (jernih, bersih), sebahagian lagi berpendapat tasauf berasal dari kata el-shaf (barisan), dan banyak lagi pendapat lainnya. Untuk masalah ta’rif tasauf secara lughawi penulis cenderung mengambil pendapat dari Abdul Karim bin Muhammad el-Qusyairi (376 H – 465 H) seorang tokoh sufi yang terkenal dengan karyanya ar-risalah, kata beliau bahawa kalimah tasauf tidak memerlukan pembahasan lebih dalam, kerana sudah menjadi seperti ilmu. Dan yang jelas bahawa tasauf itu adalah sebuah nama.

Sedangkan ta’rif tasauf secara terminologi/kajian tentang istilah sampai sekarang belum ada istilah yang boleh mengidentifikasi tasauf secara menyeluruh (jami’ mani’), kerana memang hal itu sangat sulit. Kerana maudhu’nya (tema pembicaraannya) adalah Dzat Allah s.w.t. Yang Maha Ghaib. Sedangkan kata-kata tidak akan dapat memuat atau melukiskan-Nya.

Namun demikian bukan bererti tidak ada definisi tasauf secara terminologi, justeru kerana sulitnya itu banyak sekali definisi tasauf yang keluar dari para pemerhati tasauf. Di sini penulis ungkapkan beberapa contoh :

- Abu Muhammad al-Jaziry berpendapat, tasauf adalah melaksanakan akhlaq yang baik dan meninggalkan akhlaq yang buruk.
- Menurut Muhammad Zaki Ibrahim, tasauf adalah taqwa.
- Menurut Abu bakar al-Katani, tasauf adalah akhlaq. Barangsiapa bertambah baik akhlaqnya maka bertambah jernih dan bersih hatinya.
- Junaid bin Muhammad, ‘kebersamaanmu dengan Allah tanpa persengketaan.’

Kalau kita merujuk pada sosiologi Muslim Ibnu Kholdun, beliau menyatakan secara definitif/pasti dan muktamad bahawa ilmu tasauf adalah ilmu syar’i kontemporer dalam agama yang asal-usulnya dari para Sahabat, Tabi’in dan para Ulama’ setelahnya. Sedang menurut Dr. Taftazani, ilmu tasauf adalah ilmu syar’i yang awal pembentukan konsepnya bersumber kepada Al-Qur’an dan Al-Sunnah.

Tasauf adalah tata bahasa yang halus, kesopanan yang tinggi lagi sempurna. Ilmu yang tidak memendam keraguan, bahkan menjadi cahaya petunjuk, taat dan iman.

Masih banyak lagi definisi tasauf yang tidak tercantum di sini. Dan dari banyak definisi yang ada boleh disimpulkan bahawa keseluruhannya itu dikembalikan kepada satu dasar iaitu keseriusan dalam menghadap kepada Allah s.w.t. (shidqu at-tawajjuh illa Allah Ta’la) kata Imam Ibnu ‘Ajibah, salah satu pensyarah Hikam li Ibnu ‘Atha’ilah as-Sakandari (iqadhul himam). Dan banyaknya definisi itu disebabkan kerana perbezaan maqamat dan ahwal serta tajribah masing-masing mutasawwif.

Di antara ribuan ta’rif tasauf yang ada, penulis lebih condong kepada mazhab yang dibangunkan oleh Rabi’ah al-Adawiyah, yang terkenal dengan ajaran mahabbah Ilahiyah, sebagai ganti dari ajaran khouf dari Hassan Basri (21-110 H). Jadi tasauf menurut penulis adalah seni beribadah dan menjalani hidup ini dengan cinta dan mesra kepada Yang Maha Indah.

Dan yang jelas kesimpulannya adalah bahawa tasauf adalah dunia sempurna. Di dalamnya terdapat ilmu, akhlaq, pengetahuan, filsafat, fiqh, usul, kisah-kisah serta segala macam yang diperlukan pada pendalaman ilmu, budi pekerti, kabahagiaan, kelazatan, ketenteraman, kebahagiaan yang harum. Darinya mengalir cinta dan sukacita.


Sejarah Tasauf

Ajaran tasauf pada dasarnya merupakan bahagian dari prinsip-prinsip Islam sejak awal. Ajaran ini tak ubahnya merupakan upaya mendidik diri dan keluarga untuk hidup bersih dan sederhana, serta patuh melaksanakan ajaran-ajaran agama dalam kehidupannya sehari-hari. Ibnu Khaldun mengungkapkan, model dasar tasauf adalah kedisiplinan beribadah, konsentrasi tujuan hidup menuju Allah (untuk mendapatkan ridha-Nya), dan berupaya membebaskan diri dari keterikatan mutlaq pada kehidupan duniawi, sehingga tidak diperbudak harta atau tahta, atau kesenangan duniawi lainnya. Kecenderungan seperti ini secara umum terjadi pada kalangan kaum Muslim angkatan pertama. Pada angkatan berikutnya (abad 2 H) dan seterusnya.

Adapun tokoh yang pertama kali menyebarkan tasauf Islam, menurut pendapat yang mu’tabar adalah Abu Yazid al-Bustami (w.261H./ 875 M) seorang Sufi besar yang terkenal dengan madzhab fana’ dan Wahdatul Wujud dan popular dengan syathahatnya (celoteh / latah) “Mahasuci daku, alangkah agungnya perihalku”, yang kemudian diteruskan oleh muridnya al-Junaid.

Tetapi banyak dari kalangan kaum orientalis yang beranggapan bahawa tasauf adalah ajaran yang dicampur dari unsur-unsur agama lain (Yahudi, Nasrani atau pun Hindu Buddha). Dan ada juga yang beranggapan bahawa tasauf Islam bersumber dari Ajaran Parsi kuno, sebagai contoh, misalnya Duzy seorang Oreintalis Belanda mengklaim bahawa tasauf Islam berasal dari Parsi kuno jauh sebelum diutusnya Nabi Muhammad. Pada saat itu di Parsi berkembang pemikiran adanya segala sesuatu yang bertolak dari Tuhan dan semuanya juga akan kembali kepada Tuhan dan juga sebenarnya dunia ini tidak ada secara dzatiyah, yang ada hanyalah Tuhan. Pemikiran-pemikiran inilah yang menurut Dozy telah dimasuki oleh tasauf Islam. Dan penemuan Duzy tentang pemikiran Parsi kuno itu memang ada persamaan dengan ajaran tasauf “Wihdatul Wujud” yang dibangunkan oleh Abu Yazid al-Bustami.

Sebenarnya berasal dari manakah tasauf Islam itu? Mari kita teliti melalui pendekatan Islami untuk menolak anggapan yang dilancarkan oleh kebanyakan orientalis. Dalam bukunya 'al-Tasawwuf al-Islami', Dr. M. Abdullah asy-Syarqawi telah memberikan beberapa poin pendekatan untuk menguji keaslian tasauf Islam sebagai produk risalah Islamiah. Pendekatan itu antara lain, adalah istimewanya tasauf sebagai etika dan moral dalam Islam. Pembatasan ini juga telah didukung oleh Abu Bakar al-Kattani dengan stetmennya, "Tasauf Islam adalah etika. Jika etikamu bertambah (bagus), maka bertambahlah kebersihan jiwamu." Seiring dengan zaman yang selalu bergelora, para Sufi telah merumuskan etika agama ini menjadi suatu disiplin ilmu yang berdiri sendiri iaitu tasauf.

Dari pendekatan tersebut boleh disimpulkan bahawa tasauf Islam adalah warisan Nabi Muhammad s.a.w. dalam rangka memberikan petunjuk. Sebagaimana sabdanya, mafhumnya : “Yang paling sempurna keimanan orang-orang Mu’min adalah yang paling bagus etika mereka”. [al-Hadith]. Jadi kalau menilik sejarah, kita akan menemukan bahawa tasauf memang belum muncul pada zaman Rasulullah s.a.w. walaupun demikian, tetapi secara tidak langsung beliau telah menanamkan benih-benih ajaran tasauf.

Dalam buku filsafat Islam, Edward Ross mengatakan, “Munculya kelompok sufi yang menyebar di dalam Islam, adalah kerana adanya pemahaman hubungan rindu yang kuat dengan Tuhan yang Pengasih dan Penyayang, yang mengalirkan cinta.”

Sangat tepat apa yang di katakan oleh Edward Ross. Kerana tasauf merupakan media yang mengajarkan kepada manusia tentang cinta, menunjukkan hati akan adanya rindu, serta setia kepada Tuhan yang Maha Pengasih dan Penyayang. Adalah suatu yang ganjil apabila melupakan budaya tasauf yang nyata-nyata mempersembahkan nilai positif yang tinggi. Tasauf merupakan pengisi sisi kosong qalbu Muslim, mengajarkan cinta, membentangkan kemurnian, dan melarutkan kesucian dalam kehidupan.

Perkembangan sejarah tasauf memang demikian, dari awal munculnya sampai sekarang. Bahkan maraknya aktiviti yang berberlainan ketasaufan di Malaysia juga masih sama. Penyebabnya adalah kejenuhan masyarakat terhadap gaya kehidupan yang serba gelamor, jenuh pada ibadah-ibadah yang hanya mengejar kepatuhan sepenuhnya pada undang-undang dan kepatuhan (sifat patuh) kepada ketentuan dan peraturan yang ditetapkan, ketidak-inginan mereka hidup dalam kehampaan kerohanian, kehilangan visi keilahian, dan kerosakan moral. Di samping itu juga kerana tidak puas akan kenikmatan yang sementara dan palsu, maka mereka mencari kebahagiaan haqiqi, kenikmatan dan keindahan yang mutlaq bersama Tuhan. Bertolak dari kedudukan semacam itu, masyarakat mencuba mencari haqiqat kebenaran, menghayati agama melalui tasauf.


Syatahat Sufiyah

Seorang Sufi pada haqiqatnya adalah seorang penyair dalam erti luas, seorang seniman. Maka dikatakan setiap sufi pasti seorang penyair, meskipun tidak disebut sebaliknya. Seorang jatuh cinta dan terpikat oleh keindahan Yang Maha Indah. Sebab itu, penghayatan seorang Sufi terhadap keindahan dan getaran-getaran kerohanian lainnya begitu tajam dan peka. Ia tidak hanya seorang yang cerdas, melainkan juga kebolehan dan qalbunya selalu pantas serta awas. Dan akhlaknya pun akhlak yang mulia dan tinggi, kerana ia selalu berusaha meniru akhlak Rasulullah s.a.w.

Di sini penulis kutipkan kata-kata seni dari al-Hallaj yang banyak disalah-mengerti oleh sebahagian orang. Ungkapkan itu di tulis dalam bentuk puisi.

Aku adalah Engkau, tanpa ragu
Mahasuci Dikau, mahasuci daku
Tauhid-Mu adalah tauhidku
Memaksiati-Mu adalah memaksiatiku
Membuat marah-Mu adalah membuat marahku
Dan ampunan-Mu adalah ampunanku...

Manunggaling Kawula Gusti? (Manusia Bersatu Dengan Tuhan - Dilebelkan kepada ajaran Syeikh Siti Jenar) Sama sekali bukan! Sebagaimana ucapannya, “Akulah al-Haq,” yang tak lain kerana kedekatan dan cinta yang begitu dalam kepada Allah, begitu pulalah sajak-sajak tersebut di atas. Dan al-Hallaj sendiri secara tegas menolak pendapat orang yang mengatakan, bahawa makhluk boleh menyatu dengan Khaliq. Katanya tegas, “Siapa mengira bahawa ketuhanan dapat menyatu dengan kemanusiaan, atau kemanusiaan boleh menyatu dengan ketuhanan, maka ia telah kafir. Sesungguhnya Allah bersendiri dalam Dzat dan Sifat-sifat-Nya. Maka tak ada kesamaan dalam bentuk apapun serta kesamaan dengan sesuatu pun. Bagaimana boleh dibayangkan persamaan antara yang qadim dengan yang baru? Siapa yang berpendapat bahawa Sang Pencipta ada di suatu tempat, di atas suatu tempat, berhubungan dengan suatu tempat, terbayang pada kata ganti, terkhayalkan dalam ilusi, atau masuk dalam gambaran dan sifat, maka sungguh ia telah menyengutukan-Nya.”

Semaklah sajak berikut ini yang menyatakan betapa dahsyatnya goncangan cinta dan rindu, sampai-sampai melenyapkan serta memupuskan kesedaran dirinya dan lupa akan namanya. Inilah yang barangkali sering disebut oleh Imam al-Ghazali sebagai sukr atau mabuk, atau keadaan trance.

Cinta telah mencap qalbuku
Dengan gambat dan cap rindu
Dan pupuslah diriku
Penyaksian akan diriku
Dari dekat
Sampai aku lupa namaku...

Dan katanya lagi :

Ku leburkan roh-Mu dengan rohku
Seperti leburnya khamr dalam air murni
Apabila sesuatu menyentuh-Mu
Ia pun menyentuhku
Maka tiba-tiba Engkaulah aku
Dalam setiap kedudukan dan situasi...

Itulah keadaan fana’ yang kadang-kadang menimpa seorang Sufi. Keadaan di mana seseorang hidup di alam yang penuh keindahan, kebaikan dan kebenaran mutlaq, alam di mana tirai-tirai rahsia jadi tersingkap dan haqiqat tampil dalam susuknya di hadapan mata qalbu.

Kita semak sekarang bagaimana al-Hallaj menggambarkan ragam pengalamannya dan tahap-tahap perjalanan rohaninya dalam mendekatkan diri dan mencintai Allah.

Diam, sunyi, kemudian sepi
Tahu, temu, kemudian tunggu
Tanah, api, kemudian cahaya
Kelu, berlindung, kemudian mentari
Susah, mudah, kemudian gersang
Sungai, laut, kemudian samudera
Mabuk, jaga, kemudian mesra
Genggam, rentang, kemudian hilang
Pisah, temu, kemudian padu
Ambil, kembali, kemudian sentakan
Bayang, singkap, kemudian senyawakan...

Betapa beragam hubungan al-Hallaj dengan Tuhannya. Kadang-kadang dari diam, jadi sunyi, kemudian sepi. Kadang dari tanah, jadi api, kemudian cahaya. Dari kelu, jadi naung, kemudian mentari. Dari sungai, jadi segara, kemudian samudera. Dari dekat, jadi jauh, kemudian mesra. Dari pisah, jadi temu, kemudian padu. Itulah ragam situasi kerohaniannya. Itulah yang memberinya kekuatan, kenikmatan dan kemesraan dalam hidupnya.

Sekali lagi ini bukan ittihad (persatuan) atau al-hulul (persenyawaan) antara makhluk dengan Khaliq. Yang terjadi hanyalah seolah-olah terwujud ittihad atau al-hulul itu, padahal sebenarnya tidak. Perasaan dan penghayatan yang begitu dalam dan kental telah membuat hal tersebut seolah-olah terjadi.

Memang banyak para fuqoha yang menyatakan, bahawa al-Hallaj telah zindiq atau kafir dikeranakan ucapan-ucapannya dan sajak-sajaknya itu. Namun, berhadapan dengan karya sastera, apalagi sastera Sufi, orang tidak boleh hanya mengertikanya secara harfiyah saja, tanpa menyelami lebih dalam lagi. Di perlukan ketajaman persepsi dan kepekaan pengiktirafan untuk boleh menghayatinya, selain pemahaman latar belakang hidup seorang penyair Sufi. Pendekatan formal dan tekstual saja akan selalu gagal untuk menangkap makna yang sebenarnya. Dan itulah yang biasanya dilakukan oleh sementara fuqaha tersebut. Di samping itu sastera Sufi memang sarat dengan simbol-simbol dan isyarat-isyarat yang tidak mudah untuk difahami, sebagaimana dilakukan oleh Imam Ibnul ‘Arabi dalam syair-syairnya.

Penulis ambil contoh dari syairnya, sebagai berikut :

Demi Yang punya kebanggaan kebesaran dan keperkasaan
Tak ada di alam semesta ini kecuali Allah, Yang wajib al-wujud
Yang Maha Satu dengan dzat-Nya dan dengan hukum-hukum-Nya...

Itulah yang kemudian disimpulkan oleh pengamat sebagai Wahdat al-Wujud (satunya wujud), pertama kali oleh musuh utamanya, iaitu Ibnu Taimiyah dalam Majmuat ar-Rasa`il wal-Masa`il (Kumpulan Risalah-risalah dan Masalah-masalah).

Apakah Wahdat al-Wujud sebenarnya? Menurut Ibnul ‘Arabi, Wahdat al-Wujud bukanlah Wahdah Madiah (satunya materi), bukan satunya makhluk dengan Al Khaliq, hingga mengorbankan adanya Dzat Tuhan. Yang dimaksud adalah bahawa wujud yang sesungguhnya, wujud yang haqiqi, hanyalah Wujud Allah semata, sedangkan wujud salain-Nya atau wujud makhluk tak lain hanyalah wujud secara perbandingan yang sepenuhnya bergantung pada wujud yang haqiqi tadi.

Memang sulit memahami bahasa penyair Sufi ahli ma’rifat, kerana mereka berusaha mengungkapkan pengalaman spiritual dalam bentuk kata-kata. Dan dalam hal ini kata-kata tidak mampu membahasakan atau mengungkapkan pengalaman kerohanian mereka. Dan memang benar apa yang dikatakan oleh An-Naffiri ,

"Tiap kali meluas penglihatan. Tiap kali menyempit ungkapan!"

Begitulah, tiap kali bertambah luas penglihatan dan pengalaman, jadi bertambah sempitlah ugkapan. Tiap kali bertambah luas dan dalam pengetahan serta ma’rifat, jadi bertambah gagaplah kata-kata dan ucapan. Saat itu kita akan hanya banyak diam, tertegun dan terpesona oleh keindahan serta kebesaran Sang Haqiqat. Kita seperti telah begitu terpengaruh, mulut kita seolah-olah tiba-tiba jadi kaku dan tak mampu mengeluarkan kata-kata. Kita seolah-olah telah jadi bisu. Lidah terasa begitu kelu. Kalaupun masih boleh mengeluarkan kata-kata, mungkin hanya terbatas-batas. Atau, paling hanya dengan bahasa-bahasa serupa isyarat yang penuh dengan lambang-lambang dan simbol-simbol. Barangkali itulah perwujudan lirik dan puisi. Dan selebihnya adalah bisu. Namun, bukankah diam dan kebisuan sebenarnya juga kata-kata, meskipun dalam bentuk yang berbeza?


Penutup

Sebenarnya tuduhan-tuduhan kepada kaum Sufi tentang hulul, ittihad dan sejenisnya itu adalah tidak tepat. Kerana seperti penulis utarakan di atas bahawa kaum Sufi adalah kaum pecinta Allah s.w.t. Hidup mereka di dasari dengan cinta yang bererti juga ibadah mereka berdasarkan cinta.

Dan menurut as-Sarry as-Saqathi : “Cinta tidak membenarkan keadaan dua pihak, hingga salah satunya berseru kepada yang lain, ‘Hai aku!’ . Dan menurut al-Bakri, Cinta menjadikan sang pecinta lebur dalam Yang ia cintai, hingga memberikan ilusi bahawa telah terjadi persatuan (ittihad) antara hamba dengan Tuhan-Nya. Yang demikian itu sebenarnya keliru, kerana “mestinya hal itu antara dua unsur, sedang maqam al-jam’u (penggabungan) tidak demikian, sebab yang disaksikan hanyalah Dia, tanpa satu makhluk pun. Namun manakala kerana maqam al-jam’u dikatakan seperti demikian, maka diungkapkanlah dengan ittihad. Sebenarnya tidak ada ittihad, juga hulul (persenyawaan), ittishal (penghubungan) dan infishal (keterputusan), meskipun kata-kata sebahagian Sufi mengilusikan seperti itu. Tak lain hal tersebut kerana begitu sempitnya ibarat (ungkapan), sementara tasauf adalah ilmu isyarat.

Jadi untuk memahami syatahat sufiah kita tidak boleh mengertikannya secara harfiyah kerana itu boleh menyesatkan pemahaman kita. Sebagaimana dilakukan oleh fuqaha agung Imam Ibnu Taimiyah yang salah memahami kata-kata seni yang keluar dari kaum Sufi, sampai akhirnya beliau bertemu dengan al-‘Arif billah Ibnu ‘Atha’illah as-Sakandari di Masjid Azhar, kemudian mengakui kebenaran aqidah kaum Sufi.

Sebagai penutup tulisan sederhana ini, penulis mengambil sebuah cerita sebagai bahan renungan / proses memikirkan sesuatu secara mendalam kita bersama.

Dahulu zaman Nabi Musa a.s., hidup seorang pengembala yang bersemangat bebas. Ia tidak punya wang dan tidak punya keinginan untuk memilikinya. Yang ia miliki hanyalah hati yang lembut penuh keikhlasan; hati yang terpendam dengan kecintaan kepada Tuhan. Sepanjang hari ia menggembalakan ternaknya melalui lembah dan ladang melagukan jeritan hatinya kepada Tuhan yang dicintainya, “Duhai Tuhan tercinta, di manakah Engkau, supaya aku boleh persembahkan seluruh hidupku pada-Mu? Di manakah Engkau, supaya aku boleh menghambakan diriku pada-Mu? Wahai Tuhan, untuk-Mu aku hidup dan bernafas. Kerana berkat-Mu aku hidup. Aku ingin mengorbankan kibas-Ku ke hadapan kemuliaan-Mu.”

Suatu hari, Nabi Musa a.s. melalui padang gembalaan tersebut dalam perjalanannya menuju kota. Ia memperhatikan sang gembala yang sedang duduk di tengah ternaknya dengan kepala yang mendongak ke langit. Sang gembala menyapa, “Tuhan, “Ah, di manakah Engkau, supaya aku boleh menjahit baju-Mu, memperbaiki sepatu-Mu, dan mempersiapkan ranjang-Mu? Di manakah Engkau, supaya aku boleh menyisir rambut-Mu dan mencium kaki-Mu? Di manakah Engkau, supaya aku boleh mengilapkan sepatu-Mu dan membawakan air susu untuk minuman-Mu?” Nabi Musa a.s. mendekati gembala itu dan bertanya, “Dengan siapa kamu berbicara?” Gembala menjawab, “Dengan Dia yang telah menciptakan kita. Dengan Dia yang menjadi Tuhan yang menguasai siang dan malam, bumi dan langit.”

Musa murka mendengar jawapan gembala itu, “Betapa beraninya kamu bicara kepada Tuhan seperti itu! Apa yang kamu ucapkan adalah kekafiran. Kamu harus menyumbat mulutmu dengan kapas supaya kamu boleh mengendalikan lidahmu. Atau paling tidak orang yang mendengarmu tidak menjadi marah dan tersinggung dengan kata-katamu yang telah meracuni seluruh angkasa ini. Kau harus berhenti bicara seperti itu sekarang juga kerana nanti Tuhan akan menghukum seluruh penduduk bumi ini akibat dosa-dosamu! Si gembala segera bangkit setelah mengetahui bahawa yang mengajaknya bicara adalah seorang Nabi. Ia bergetar ketakutan. Dengan air mata yang mengalir membasahi pipinya, ia mendengarkan Musa a.s. yang terus berkata, “Apakah kau kira Tuhan adalah seorang manusia biasa, sehingga Ia harus memakai sepatu dan kaus kaki? Apakah Tuhan seorang anak kecil, yang memerlukan susu supaya Ia tumbuh besar? Tentu saja tidak. Tuhan Maha Sempurna di dalam diri-Nya. Tuhan tidak memerlukan siapa pun. Dengan berbicara kepada Tuhan seperti yang telah engkau lakukan, engkau bukan saja telah merendahkan dirimu, tapi kau juga merendahkan seluruh ciptaan Tuhan. Kau tidak lain dari seorang penghujah agama. Ayuh, pergi dan minta maaf, kalau kau masih memiliki otak yang sihat!” Sejak itu, kata penggembala : “Aku berjanji akan mengatupkan mulutku untuk selamanya.” Lantas ia berangkat meninggalkan ternaknya menuju padang pasir.

Dengan perasaan bahagia kerana telah meluruskan jiwa yang tersesat, Nabi Musa a.s. melanjutkan perjalanannya menuju kota. Tiba-tiba Allah Yang Maha Kuasa menegurnya, “Mengapa engkau berdiri di antara Kami dengan kekasih Kami yang setia? Mengapa engkau pisahkan pecinta dari yang dicintainya? Kami telah mengutus engkau supaya engkau boleh menggabungkan kekasih dengan kekasihnya, bukan memisahkan ikatan di antaranya.” Nabi Musa a.s. mendengarkan kata-kata langit itu dengan penuh kerendahan dan rasa takut. Tuhan berfirman, “Kami tidak menciptakan dunia supaya Kami memperoleh keuntungan daripadanya. Seluruh makhluk diciptakan untuk kepentingan makhluk itu sendiri. Kami tidak membolehkan pujian atau sanjungan. Kami tidak memerlukan ibadah atau pengabdian. Orang-orang yang beribadah itulah yang mengambil keuntungan dari ibadah yang mereka lakukan. Ingatlah bahawa di dalam cinta, kata-kata hanyalah bungkusan luar yang tidak memiliki makna apa-apa. Kami tidak memperhatikan keindahan kata-kata atau komposisi kalimat. Yang Kami perhatikan adalah lubuk hati yang paling dalam dari orang itu. Dengan cara itulah Kami mengetahui ketulusan makhluk Kami, walaupun kata-kata mereka bukan kata-kata yang indah. Buat mereka yang dibakar dengan cinta, kata-kata tidak mempunyai makna.” Tuhan kemudian mengajarkan Musa a.s. rahsia cinta.

Setelah Nabi Musa a.s. memperolehi pelajaran itu, ia mengerti kesalahannya. Ia pun merasa menderita penyesalan yang luar biasa. Dengan segera, ia berlari mencari gembala itu untuk meminta maaf. Setelah berhari-hari maka ketemulah ia dengan gembala itu. Nabi Musa a.s. berkata, “Aku punya pesanan penting untukmu. Tuhan telah berfirman kepadaku, bahawa tidak diperlukan kata-kata yang indah bila kita ingin berbicara kepada-Nya. Kamu bebas berbicara kepada-Nya dengan cara apa pun yang kamu sukai, dengan kata-kata apa pun yang kamu pilih. Kerana apa yang aku duga sebagai kekafiranmu ternyata adalah ungkapan dari keimanan dan kecintaan yang menyelamatkan dunia.” Sang gembala hanya menjawab sederhana, “Aku sudah malalui tahap kata-kata dan kalimat. Hatiku sekarang dipenuhi dengan kehadiran-Nya. Aku tak dapat menjelaskan keadaanku padamu dan kata-kata pun tak boleh melukiskan pengalaman rohani yang ada dalam hatiku.” Kemudian ia bangkit dan meninggalkan Musa a.s.

Marilah kita isi hidup ini dengan cinta, kerana tanpa cinta hidup terasa hampa tiada guna. Dan akhirnya semoga tulisan ini bermanfaat bagi penulis sendiri khususnya dan bagi teman-teman pada umumnya. AMIN !!!

dipetik dr bicara:

al-faqir ilallah – abd jamil lam al-qadiri
syukran kathir..

Selasa, 10 Ogos 2010

Khutbah Terakhir Rasulullah SAW

Wahai Manusia,dengarlah baik-baik apa yang hendak ku katakan.Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini.Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.
Wahai manusia,
sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci,maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak.Janganlah kamu sakiti sesiapa pun agar orang lain tidak menyakiti kamu lagi.Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan diatas segala amalan kamu.Allah telah mengharamkan riba,oleh itu segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan mulai sekarang.
Berwaspadalah.... 
terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu.Dan dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar,maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikuti nya dalam perkara-perkara kecil.
Wahai manusia....
sebagaimana kamu mempunyai hak keatas isteri kamu ,mereka juga mempunyai hak di atas kamu.Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang.Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik,berlemah-lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu yang setia.Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.
Wahai manusia....
dengarlah bersungguh-sungguh kata-kata ku ini,Sembahlah Allah,Dirikanlah solat lima kali sehari,Berpuasalah di Bulam Ramadan dan Tunaikanlah Zakat dari harta kekayaan kamu.Kerjakanlah ibadat Haji sekiranya kamu mampu.Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah bersaudara kepada Muslim yang lain.Kamu semua adalah sama,tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal soleh.
Ingatlah.....
bahawa kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan.Oleh itu Awasilah agar jangan sekali-kali terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku.
Wahai manusia....tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru.Oleh itu wahai manusia,nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu.Sesumgguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara,yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya ,nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya.Itulah Al-Quran dan Sunnahku.
Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku menyampaikan pula kepada orang lain.Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dari ku.Saksikanlah Ya Allah bahawasanya telah aku sampaikan risalah Mu kepada hamba-hamba mu.
(Khutbah ini disampaikan oleh Rasullah s.a.w pada 9hb Zulhijjah Tahun 10 Hijrah di Lembah Uranah,Gunung Arafah.)

Isnin, 9 Ogos 2010

Keistimewaan Umat Islam Dibulan Ramadhan

Sahabat yang dikasihi Allah,

Allah s.w.t yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang

telah memberikan lima keistimewaan kepada umat Nabi Muhammad s.a.w dan tidak pernah diberikan-Nya kepada umat-umat sebelum baginda dibulan Ramadhan.

Keistimewaan tersebut adalah seperti berikut :

Pertama : Pada malam pertama Ramadhan Allah s.w.t mengampunkan dosa-dosa mereka dan tidak menyiksa mereka selama-lamanya. (kecuali mereka yang syirik dan melakukan dosa besar. Perlu bertaubat dahulu)

Kedua : Mulut oarang yang berpuasa lebih harum daripada bau kasturi di sisi Allah s.w.t.

Ketiga : Seluruh malaikat memohon ampun siang dan malam kepada Allah s.w.t.untuk orang yang berpuasa.

Keempat : Allah s.w.t memerentahkan Syurga bersiap sedia untuk menyambut tetamu-Nya yang berpuasa.

Kelima : Allah s.w.t menunggu-nunggu untuk memberi keampunan kepada hamba-hamba-Nya yang berpuasa.



Kelebihan orang yang memberi makan dan minuman kepada orang yang berpuasa :

Diriwayatkan daripada Zaid bin Khalid al-Juhaniy r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya :
“Sesiapa yang menjemput orang yang berpuasa untuk berbuka, dia akan mendapat pahala sebagaimana pahala orang yang berpuasa itu tanpa mengurangkan sedikitpun pahala orang yang berpuasa tersebut.”
(Hadis riwayat Imam Tirmizi).

Pengajaran Yang Boleh Diambil Dari Hadis:

1- Penjelasan tentang kelebihan orang yang menjemput orang yang berpuasa berbuka malah disunatkan berbuat demikian serta dorongan supaya melakukannya.

2- Dalam tindakan menjemput orang yang berpuasa untuk berbuka terdapat seruan kepada kasih-sayang, persamaan dan bantu-membantu di kalangan umat Islam.

3- Pahala seperti ini akan diganjarkan kepada sesiapa sahaja yang menjemput orang yang berpuasa untuk berbuka walaupun hanya dengan sebiji kurma, seteguk air minum atau seteguk susu.




Menghidupkan malam Ramadhan :

Sabda Rasulullah s.a.w: “Barang siapa menghidupan malam Ramadhan dengan penuh keimanan dan harapan mendapatkan redha Allah s.w.t semata, nescaya Allah akan mengampuni dosa-dosanya yang telah lampau”.

Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. senang menghidupkan bulan Ramadhan dengan melaksanakan qiyamullail dengan tidak memaksakannya kepada para sahabat untuk melaksanakannya dan bersabda:” Barangsiapa yang melaksanakan qiyamullail pada bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan harapan nescaya Allah akan mengampuni dosa-dosanya yang telah lampau."

Dalam riwayat lain Rasulullah s.a.w.bersabda maksudnya : “Sesungguhnya Allah mewajibkan atasmu puasa Ramadhan dan disunatkan melakukan qiyamullail pada bulan suci ini, barang siapa berpuasa dan melaksanakan qiyamullail dengan penuh keimanan dan harapan maka Allah akan mengampuni dosa-dosanya yang telah lampau”.
Ehsan: Syeikh AB

IKHLASKAH DIRIKU....

BENARKAH AKU INI 
ORANG YANG BENAR-BENAR BERKHIDMAT 
KERANAMU YA ALLAH...?
APAKAH KERINGAT 
YANG KU PERAH SELAMA INI  HANYA SIA-SIA? 
DISEBABKAN NIATKU
YANG MUNGKIN TERGELINCIR DARI LANDASANMU
APAKAH BENAR AKU INI 
INSAN YANG SEMEMANGNYA IKHLAS KERANAMU? 
APAKAH APA YANG KU UCAPKAN SEIRING DENGAN AMALANKU?
BIMBINGLAH DAN TUNJUKI LAH AKU JALAN YANG LURUS 
WAHAI TUHAN YANG MEMBOLAK BALIKKAN HATI
TETAPKANLAH HATIKU
ATAS AGAMA MU
UNTUK TAAT KEPADAMU
DAN KEKAL DALAM SYARIATMU
AMIN YA RABB!

Ahad, 8 Ogos 2010

Isnin, 2 Ogos 2010

Dialog Rasulullah dan Iblis

Malaikat itu pun berjumpa Iblis dan berkata, "Hai Iblis! Bahawa Allah Yang Maha Mulia dan Maha Besar menyuruh engkau menghadap ke hadrat Rasullullah saw.

Hendaklah engkau buka segala rahsia engkau dan apa-apa yang disoal oleh Rasulullah hendaklah engkau jawab dengan sebenar-benarnya. Jikalau engkau berdusta walau satu perkataan pun, nescaya akan diputuskan segala suku-suku anggota badanmu, uratmu serta disiksa dengan azab yang amat keras" Demi mendengar sahaja kata Malaikat yang dahsyat itu, Iblis sangat ketakutan. Maka segeralah dia menghadap Rasulullah saw dengan menyamar sebagai seorang tua yang buta sebelah matanya dan berjanggut putih 10 helai; panjangnya seperti ekor lembu.

Iblis pun memberi salam, sehingga 3 kali tidak juga dijawab oleh Rasulullah saw. Maka sembah Iblis(alaihi laknat),"Ya Rasulullah! Mengapa tuan hamba tidak mejawab salam hamba? Bukankah salam itu sangat mulia di sisi Allah?"

Maka jawab Nabi dengah marah "Hai Aduwullah seteru Allah! Kepada aku engkau menunjuk baikmu? Jangan engkau cuba hendak tipu aku sebagimana engkau tipu Nabi Adam a.s sehingga keluar dari syurga Habil mati teraniaya dibunuh Qabil dengan sebab hasutan engkau, Nabi Ayub engkau tiup dengan asap racun ketika dia sedang sujud sembahyang hingga dia sengsara beberapa lama, kisah Nabi Daud dengan perempuan Urya, Nabi Sulaiman meninggalkan kerajaannya kerana engkau menyamar sebagai isterinya dan begitu juga beberapa Anbiya dan pendita yang telah menanggung sengsara akibat hasutan engkau.

Hai Iblis! Sebenarnya salam itu sangat mulia di sisi Allah azza wajalla, cuma salam engkau saja aku tidak hendak menjawabnya kerana diharamkan Allah. Maka aku kenal baik-baik engkaulah Iblis, raja segala iblis, syaitan dan jin yang menyamar diri. Apa kehendak engkau datang berjumpa aku?" Sembah Iblis,"Ya Nabi Allah! Janganlah tuan hamba marah. Kerana tuan adalah Khatamul Anbiya maka tuan dapat kenal akan hamba. Kedatangan hamba adalah disuruh Allah untuk memberitahu segala tipu daya hamba terhadap umat tuan dari zaman Nabi Adam hingga akhir zaman. Ya Nabi Allah! Setiap apa yang tuan tanya hamba sedia menerangkan satu persatu dengan sebenarnya, tiadalah hamba berani sembunyikan." Maka Iblis pun bersumpah menyebut nama Allah dan berkata "Ya Rasulullah! Sekiranya hamba berdusta barang sepatah pun nescaya hancur leburlah badan hamba menjadi abu" Apabila mendengar sumpah Iblis itu, Nabi pun tersenyum dan berkata dalam hatinya, inilah satu peluang aku untuk menyiasat segala perbuatannya agar didengar oleh sekelian sahabat yang ada di majlis ini dan menjadi perisai kepada sekelian umatku.



Soalan Nabi - "Hai Iblis! Apakah yang pertama engkau tipu akan manusia?"

Jawab Iblis - "Pertama sekali hamba palingkan iktikadnya imannya kepada kafir sama ada dari segi perbuatan, perkataan, kelakuan atau hatinya. Jika tidak berjaya juga, hamba akan tarik dengan cara mengurangkan pahala. Lama-kelamaan mereka akan terjerumus mengikut kemahuan jalan hamba"

Soalan Nabi "Siapa yang serupa dengan engkau?"

Jawab Iblis - "Orang yang meringankan syariat tuan hamba dan membenci orang belajar agama Islam"

Soalan Nabi " Siapa yang mencahayakan muka engkau?"

Jawab Iblis - "Orang yang berdosa, bersumpah bohong, saksi palsu, pemungkir janji"

Soalan Nabi "Apakah rahsia engkau kepada umatku?"

Jawab Iblis - Jika seorang Islam pergi buang air besar serta tidak membaca doa pelindung syaitan, maka hamba gosok-gosokkan najisnya sendiri ke badannya tanpa dia sedari"

Begitulah sebahagian daripada soalan2 Nabi s.a.w kpd Iblis Laknatullah, banyak lagi soalan2 lain yg ditanya oleh baginda. Kesimpulannya...kita kena berhati2 dgn iblis kerana kecekapannya menggoda dan menghasut manusia secara halus, untuk menghadapinya perlu dengan ilmu Islam bukannya dengan cara fikiran kita saja.


Ahad, 1 Ogos 2010

SAHABAT DAN DAKWAH


Bersahabat dengan ahli ibadah
kadang-kadang membuatkan diriku terasa hina
bersahabat dengan ahli maksiat kadang-kadang membuat diriku
menjadi hina
Namun jika aku menjauhi ahli ibadah
maka jauhlah aku dari dakwahnya
dan jika aku menjauhi ahli maksiat
maka jauhlah aku untuk berdakwah kepadanya.

Kerana itu aku perlu sentiasa menjadi hamba yang hina
dihadapanNYA

Ehsan : Wan