Selasa, 3 September 2013

HAPUSKAN RASA BENCI DAN BERSIHKAN JIWA DARI SAKIT HATI

kenapa ada rasa benci
kenapa adanya sakit hati

Kita manusia dibekalkan dengan akal dan nafsu.
Kedua duanya akan memimpin kejalan yang sesuai dengan kejadiannya.
Nafsu menjurus kepada keenakan , kegembiraan dan tak kira yg halal atau haram. Manakala akal memimpin kearah kewarasan dan keredhaan Tuhan.

Adalah wajib bagi kita mengimbangi nafsu dengan menggunakan akal  yang dikurniakan  oleh Allah.
Bagaimana akal mampu jadi waras tanpa ILMU. Bagaimana akal boleh mengimbang tanpa asasnya.
Lantaran itu lengkapkanlah diri dengan ilmu dunia dan akhirat agar hidup kita tak sesat. Bukannya susah mendapatkan ilmu jika kita punya keinginan dan berwawasan.

Benci lahir dari sebab dikhianati, dibenci atau disakiti. Automatik benci akan menyelinap dan bertapak di hati. Benci yang melampau mampu menggerakkan anggota untuk beraksi menyatakan benci.

Sebagai insan yang waras fikiran, kenapa kita harus melayan rasa benci yg merosakkan. Dimana untungnya memelihara dan menyimpan sipat benci yang akhirnya menjadi dendam...?. Benarkah benci dan dendam akan menjadikan diri kita tenteram..? TIDAKK!!...benci dan dendam hanya menjadikan jiwa kita sakit dan semakin membusuk berulat  jika terus dipelihara dan disimpan.

Yakinilah bahawa dikhianati, dibenci dan disakiti itu sebenarnya adalah UJIAN dari Tuhan buat diri yg mula terasa selesa dengan sedikit amal...itulah tanda kasih sayang tuhanMu kepada seorang hamba. Sesungguhnya syurga buat manusia bukanlah hanya dari amal perbuatan mereka semata-mata, malah lebih kepada RAHMAT Allah. Tanpa rahmatNya...segunung amalpun tidak ada gunanya jua.

Firman Allah dalam kalamnya :

" Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan, " Kami telah beriman, " dan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya, Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar, dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang berdusta," (29 : 2-3)

Setrusnya firman Allah :-
" Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya." (Albaqarah : 286)